Mengasuh anak SD mampu berinfaq jutaan rupiah

“Anak SD Infak Jutaan Rupiah”

Pengasuhan keuangan vol 2by : Indah Hendrasari

Kemaren itu mak, anak saya yang kedua si abang (7y) baru pulang sekolah dari AZ Zakiyah Medan sekolaanny, pas banget kejadiannya sehari setelah gempa yang mengguncang lombok mak, singkat cerita deh tuh mak, sekolaannya mau ngadain stimulasi penanggulangan bencana gempa, plus ngumpulin dana buat nyumbang, 😍

nah si abang ini mak, semangat banget mau ngasih infak kesana, ga nanggung – nanggung mak, dia mau berinfak 1 juta….😎

Nah saya tanya deh tuh mak sama dia ….”bang emang cukup uang infaqnya 1juta?….”

eeh dengan nyante nya dia jawab…. “kalo ga cukup, pake uang investasi ajalah mi….”

welehhh jelas aje saya ga bisa nerima saran dia ini kan mak, saya jawab deh tuh mak, “ mana bisa gitu bang ?….”

Tau ga mak dia jawab apa…. “Infak kan investasi juga mi” dengan wajah polosnya, 😍🤗

Makjlebb saya mak, secara yang ngomong anak usia 7 tahun, meski sebenarnya agak berat mak, soalnya pos-pos keuangan itu ga boleh di campur-campur mak, kudu wajib disiplin menggunakannya mak, cuman mak, demi melihat si abang yang semangat banget serta usianya masih taraf baru belajar mak alias pemula, jadi lha mak saya ijinkan. Akhirnya mak, setelah dihitung uang infaq si abang ternyata ada 736.300, minjem uang tabungan investasinya sebanyak 250.000, jadi total baru 986.300, kan masih kurang 13.700 ya mak, dengan senyum manis dia minta saya nambahin biar genap 1 juta. Akhirnya alhamdulillah si abang Allah mudahkan menggenapkan mimpinya berinfaq 1 juta untuk korban gempa lombok maak….. 😁
————————————————–

Kok bisa ya, anak kecil berinfak ampe jutaan gitu?….. beberapa emaks nanya sama saya, pegimane caranya???…..

Jadi gini makk…..

Ketika saya menggagas mandiri finansial, dan salah satu programnya pengasuhan keuangan, maka disini bukan bicara sekedar gimana anak handal mencari uang dengan terus mengasah bakatnya, tetapi juga anak handal mengelola uang, atawa bijak menggunakan uang, yang istilah kerennya Mak jago spending decision. Seperti yang kita tau bersama mak, permasalahan keuangan itu dimulai ketika orang salah dalam spending decision alias ga bijak ngabisin uangnya. Ini biasanya karena fokus orang itu mak, hanya gimana ia mencapai banyak income, sebenarnya sih ga salah mak, cuman alangkah tambah baiknya kalo ia juga fokus gimana ngelola uangnya atawa bijak ngabisin uangnya. Ngeliat fakta ini mak serta , di keluarga kami pengajaran spending desicion dikasih ke anak sejak anak berumur 3 tahun mak…..

Whatttt 3 tahun, serius tuh ????………😲

gitu kali ya komentar para emaks 😄😁
Beneran deh maak, kagak pake becanda…
Gini mak teknisnya….

Sejak umur 1 tahun anak udah kita fahamkan value keuangan (baca lengkapnya di vol selanjutnya ya mak ;” 5 pengasuhan keuangan untuk balita”). Pas anak udah umur 3 tahun, bisa deh kita kenalin anak dengan yang namanya SPENDING PRODUKTIF,

Apaan tuu??…..

hehehee…… sabar ya mak kunyah pelan – pelan 

Layaknya income, maka spending juga terbagi :

  • Active spending >>>

Ini kayak yang udah kita tau, pengeluaran langsung habis, pengeluaran rutin, yang untuk membayar kebutuhan kita, kayak makan harian, baju harian, alias biaya operational harian kita lah mak, dsb

  • Passive spending >>>

Pengeluaran yang tak kita sadari, saking ga sadarnya mak kita lagi tidur aja mereka bisa nyedot uang kita, seperti langganan fasilitas macem -macem, bayar keanggotaan klub, mobil atau motor yang jarang dipake padahal harus tetap bayar pajak, karyawan yang tidak produktif, bunga / administasi perbankan, dsb

  • Invisible spending >>>

Kalo ini lebih serem lagi mak, semacam pengeluaran yang bikin kita ga sadar kalo dirampok, contoh kita beli mobil saat ini 600juta, maka setahun lagi kita jual harganya akan turun mencapai 350 – 400 jutaan, bayangkan kita dirampok sebanyak 200 – 250 juta, atau seperti motor, saat beli seharga 12 juta, dan ketika kita ingin menjualnya maka hanya mampu di harga 7 juta, maka ada penyusutan 5 juta, gitu pun gadget dsb….

Ternyata mak selain tiga jenis spending diatas, ada jenis spending lainnya,

keliatannya sih kayak konsumtif tapi ternyata bukan mak, spending jenis gini, biasa dijuluki spending produktif. Ini dia mak jenisnya…..

  • Spending untuk passive income

Passive income itu mak, kebalikan dari passive spending, kalo ini mak kita tidur aja, tau – tau uang dateng sendiri. Seperti rumah yang disewakan, kamar di kos2in, tanah yang dibagi hasil, bisnis yang auto pilot, dsb. Pengeluaran ini mak sangat nguntungin, karena keberadaannya nambah uang kita, bukan habis tak berbekas….

  • Spending untuk Charity

Istilah kerennya sedekah gitu maak, ini kan kesannya pengeluaran konsumtif (pengeluaran atas dasar keinginan) padahal bukan, saking konsumtifnya maak sampean ada sebagian orang yang tidak mengprioritaskan ini, artinya kalo ada sisa receh, mereka baru mau sedekah gitu mak….😨 Padahal kan mak, sedekah itu ga harus nunggu, mang musti di prioritaskan. Saya ga nyindir ya maak, Cuma bilangin pendapat saya aja, karena kabarnya sih gitu mak, mudah – mudahan Cuma kabar angin ya mak…..😀

  • Spending untuk education

Sering denger ga mak slogan “banyak orang ogah ngeluarin uang untuk leher ke atas”, ini mungkin ya mak karena masih banyak orang nganggap, yang namanya edukasi itu pilihan bukan kebutuhan, jadinya deh mak, sering dianggap pengeluaran konsumtif, makanya banyak orang suka ngindarin pengeluaran ini untuk dihadirkan. Yang sedihnya mak, buat beli bakso selalu ada uang, tetapi buat beli buku atawa ikut pelatihan ijin suami dulu  😅

saya ga nyindir ya mak…… 

  • Spending untuk pergaulan

eitsss jangan salah ngartiin ya maak, ini bukan sembarangan pergaulan maak, tetapi istilah kerennya mak jalin silturahim. Betapa banyak orang yang beralasan tak bisa bersilaturahim karena ketiadaan dana..up mak banyak orang beranggapan bahwa menyediakan dana untuk pergaulan itu memboroskan, padahal maak ini produktif selama pergaulan itu bisa memberdayakan dan mengkayakan diri kita maak…..

Nah maak…..
jenis spending produktif itu lah mak yang mesti kita ajarkan ke anak – anak kita maak, sebelum nantinya kita kenalin spending konsumtif….. Kalo di keluarga saya mak, saat anak di usia tiga tahun, kita kenalin dengan 3 celengan mak yaitu celengan infak (untuk charity), celengan investasi (untuk passive income), celengan saving (untuk pergaulan dan pendidikan). Besarannya disesuaikan aja mak dengan kemampuan kita, pake teori 10 20 70 mak, 10 % untuk charity , 20 % untuk investasi dan 70 % untuk saving….

Contoh mak : Kita ngasih anak kita yang 3 tahun uang saku perhari Rp 1000,-

maka ajarkan sama si 3 tahun ini mak untuk membaginya, Rp 100 untuk infaq, Rp 200 untuk investasi dan Rp 700 untuk saving, ngasihnya perhari ya mak, ini lebih baik karena umurnya memang baru bisa fokus rentang sebentar. Belum mampu rentang lama, lha wong mengenai konsep waktu aja belum faham bener dia maak, apalagi mau di ajarin uang saku….. 
Karena itu mak, tujuan pengasuhan keuangan di usia itu mak, Cuma mengenalkan aja mak konsep spending produktif, kalo pos spending konsumtif nanti mak di usia 6 tahun, spending konsumtif itu seperti membiarkan anak kita jajan sendiri kemauannya…

Pengenalan spending konsumtif yang baik untuk usia dibawah 6 tahun hanyalah melibatkannya sesekali dalam belanja mingguan keluarga, yang skalanya kecil dan target pembelajarannya adalah memahami need dan want, serta komunikasi transaksi keuangan…. (lain kali saya bahas tersendiri ya mak). Jadi maak kebayang ya dari usia 3 tahun anak-anak terbiasa mengenal 3 jenis tabungan yang gunanya bukan untuk konsumsi mereka, melainkan untuk produktifitas mereka, kelak dewasa mereka akan bagaimana…

Makanya maak sering sedih juga sih saya, ketika banyak orang tua ngajarin anak-anaknya nabung hanya untuk konsumsi, tujuan awalnya sih bagus mak biar anak belajar menunda keinginan, dimana kemampuan menunda keinginan ini adalah sebuah skill yang harus diajarkan sejak dini yaitu usia 2,5 tahun, tetapi jika prosesnya kurang tepat maka hasil yang dicapai juga sama saja mak yaitu “GENERASI KONSUMTIF GAGAP KEUANGAN”

Karena itu ayyooo lah mak kita viralkan gerakan SADAR PENGASUHAN KEUANGAN ini maak, agar tercipta GENERASI PRODUKTIF SADAR KEUANGAN bukan sebaliknya….
Makasih mak, masih terus baca sampe habis, terus pantengin tulisan saya yang lainnya ya mak, buat yang copas silahkan aja mak, tapi cantumin nama saya ya mak, bagusnya lagi seh mak, kalo emak pada ngeshare….

**** Emaks yang mau baca serie lainnya, biar ga ketinggalan tulisan maupun videonya ataupun diskusinya bisa gabung di grup FESTRO (Forum Emak Setrong) sebuah forum diskusi untuk gerakan KELUARGA SADAR PENGASUHAN KEUANGAN bisa klik link ini mak https://web.facebook.com/groups/268417350634496/

Serie Pengasuhan Keuangan Vol.2
by ; Indah Hendrasari
#FESTRO
#Mandirifinansial
#Pengasuhan_Keuangan 

Leave a Reply

Close Menu