Melatih anak spending decision

Pengasuhan keuangan vol 3
By : Indah Hendrasari

Sore itu seperti biasa deh, saya dan anak-anak suka kongkow bareng, entah itu di teras depan, atau di meja makan atawa di kamar saya (dan kamar saya adalah lokasi kongkow fav anak2, saya juga heran kenapa). Si kakak membuka percakapan dengan menceritakan kawan sekelasnya yang mempunyai barang-barang mewah, dengan semangat kakak bercerita bagaimana kawan yang satunya punya HP keren, kawan yang satu punya jam HP keren, kawan yang satu punya mainan yang harganya ratusan ribu, dan persis feeling emaknya, setelah ia menceritakan itu semua, si kakak mulai menyenggol titik nyaman uminya alias merayu berbisik, “umiiii, kapan kakak boleh punya laptop dan hp mi?”…..

Karena ini bukan pertanyaan pertama kali, maka jawaban umi juga tetap sama “kapan kakak bisa ngasilin uang sendiri lah”…
“Jadi kan mi, kalo kakak jualan dan ngasilin uang sendiri, kakak udah boleh beli hp dan laptop ya mi?”…. berondongnya kembali
“Iya, kalo kakak udah bisa dari hasil jualannya punya passive income, artinya kalo kakak beli hp atau laptop, kakak dah ngerti berapa uang yang bisa dihasilin dari hp atau laptop itu, jadi bukan buat gaya-gayaan kakak”… jawab saya
“kakak ga pake buat gayaan kok mi, kakak pake buat belajar, kan belajar itu produktif….” jawabnya lagi
“Emang hasil belajar kakak udah bisa ngasilin berapa kakak? kalo belum bisa datengin income, jadinya kakak belum boleh boros, kalo cuma buat nyari referensi dan ngerjain tugas, pinjem punya umi kan juga bisa kakak” jawab saya lagi
“Tapi keseringan ga bisa nya sih pinjem punya umi” kakak menjawab manyun, dan sayapun tersenyum geli….. hehehee… tau aja si kakak kelakuan uminya 
——————————–
Maak tau ga seeh, apa hal yang terberat dalam keuangan???…..
Yup bener mak spending decision, secara mak feeling kita akan spending itu masih rendah banget, suka ga mak kejebak dalam situasi menyesal membeli barang, entah karena kurang manfaatnya ataupun karena ga tau itu barang mau dipake kapan. Kalau saya mah vampire keuangan saya mak adalah buku,😷dulu mak saya itu suka kalap kalo soal buku, seketika pengetahuan spending decision saya redup mak, ga pake nalar lagi lah mak. Bahkan saking ga nalarnya mak, ditegur suami, bukannya mikir malah ngeles dengan sejuta peyakinan 😣😔 tepok jidat lah mak pokoknya ama kelakuan….. istighfar😢😭
Melihat fakta ini mak, juga pengetahuan teori dari pakar, maka keluarga Kami berkesimpulan bahwa yang berat ini harus lebih dulu dilatih sama anak-anak, dibanding nyari duitnya dulu. Berikut maak cara melatih anak untuk spending decision :

  1. Latih Anak Skill Thinking Choice
    Makk dalam kesehariankan ya mak, banyak deh tu mak kita lihat orangtua gampang banget turun tangan alias jadi baby sitter anaknya, seperti ; anak mandi dimandiin, anak makan disuapin, anak pakaian di pakein, anak mau main dipilihin, anak mau melakukan apapun orangtua selalu melayani. Padahal pan mak, mendidik anak itu adalah berproses mak, tugas kita maak nyiapin anak supaya dia bisa ngurus dirinya maak. Karena maak saat dia ngurus dirinya, sebenarnya mak kita lagi bantuin anak kita mempunyai skill thingking choice mak. Saat dia lagi belajar mandi sendiri, maka dia lagi latihan MEMILIH mau mandi dengan nyiram kepala dulu atau badan dulu, saat dia belajar makan sendiri mak, dia lagi latihan MEMILIH bagian sebelah mana yang mau disendoknya dulu, saat dia pakai baju sendiri mak, dia latihan MEMILIH baju mana yang mau di pakainya dulu. Gitu juga mak saat anak belajar nyuci piring sendiri, nyapu rumah, masak sendiri, mereka lagi latihan MEMILIH dan merekam apa saja kebutuhan mereka. Nah mak, kalo untuk ngurusin diri sendiri aja mereka GA dikasih KESEMPATAN MEMILIH mak. terus bagaimana mereka bisa punya kemampuan memilih bagaimana mereka menghabiskan uang mereka maakkk… 😫
    Bagaimana mereka tau bahwa itu pilihan bener atau salah, dari mana sense of choice nya mereka bisa dapat maak???….😑
    Tau ga sih mak akibat anak ga diajarkan keterampilan memilih ini maak….Anak akan menjadi manusia pasif
  • Anak adalah TARGET EMPUK untuk dijadikan pasar KONSUMTIF 😱
  • Mereka adalah sasaran para vampire keuangan 👻
  • Mereka selalu terjerat dalam permasalahan tanpa tau bagaimana cara cari solusinya

Buktinya maak >>> Betapa banyak orang yang tak mampu mencari solusi atas permasalahan hutang mereka, sebab mereka hanya terjebak dengan keadaan tanpa ada daya juang untuk lepas dari keadaan itu maak, udah tau banyak hutang, bukannya mikir gimana cari pos –pos income baru serta mengurangi beban biaya, malah menambah hutang dengan sistim gali lobang tutup lobang. So, emaakkksss penting banget kita ngajarin keterampilan memilih ini, dari hal-hal yang sederhana maak yaitu ajarkan anak terampil mengurus dirinya sendiri….. 😥😶

2. Latih anak memahami NEED dan WANT
Hal yang menentukan dari bijak atau tidaknya spending decision terletak dari kemampuan seseorang memahami NEED dan WANT ini mak, makanya ini harus diajarkan sejak anak 1 tahun maak 😲 1 tahun. Beneran mak dari usia 1 tahun anak udah bisa diajarin need dan want. Saat anak buang air mak, kata kita bisa bilang sama mereka “Wah adek buang air ya, sepertinya adek BUTUH cebok dan ganti celana ya”….
Gitu maak cara ngajarin anak bayi need dan want, anak-anak harus tau apa kebutuhan respon setiap keadaan yang mereka butuhkan….
Jadi sampe anak usia 5 tahun ajarkan anak terus apa kebutuhannya, meminta anak untuk memahami kebutuhannya, adalah DASAR kemampuan dari NEED dan WANT. Saat si 3 tahun menangis karena mau di belikan mainan kesukaannya. Kita bisa bilang “ Kakak GA BUTUH mainan itu, tetapi bunda tau kalo kakak MAU, nah karena kk ga butuh jadinya kita ga beli ya kk, jika kk merasa kesal atau sedih, kk boleh kok nangis, kalau kk sudah lega, kk bisa hapus air matanya dan kita bisa lanjut jalan lagi”….. katakan dengan tenang maak…

Ga perlu khawatir anak menjadi tantrum maak

Asalkan memang emak yakin bahwa semua kebutuhan pokok anak terpenuhi seperti anak tidak lapar, anak tidak ngantuk, anak tidak lelah…Kalau di keluarga kami maak, kami berusaha sekeras mungkin agar kebutuhan pokok anak terpenuhi, jadi mereka nyaman dan tidak mudah tantrum, bisa diajak komunikasi dengan baik maak. Kalau permasalahan kemampuan bertanggung jawab terhadap diri sendiri seperti contoh-contoh yang saya kasih diatas udah kelar mak, maka bisa lanjut maak ke pembelajaran need dan want berikutnya, yaitu ;

  • Saat mau belanja mingguan maak, ga usah ragu untuk melibatkan anak dalam melist kebutuhan keluarga mak, begitu semua list kebutuhan tertulis, maka tawarkan mereka PILIHAN untuk menentukan barang atau makanan kesukaan apa yang mau di beli juga, bagusnya mak kasih tau berapa budget untuk beli kesukaan mereka itu, biar anak-anak belajar sejak dini bahwa uang itu terbatas, sebab itu perlu perencanaan antara yang dibutuhkan dan yang diinginkan, selain itu maak anak jadi belajar untuk memprioritaskan kebutuhan tanpa membuang keinginan.
  • Mendiskusikan kepada anak apa saja barang – barang yang mereka mau beli dalam beberapa bulan/tahun kedepan, seperti; kapan mau beli sepeda, kapan mau beli skateboard, kapan mau beli sepatu roda, kapan mau beli bola, kapan mau beli hewan peliharaan, kapan mau beli mainan, dsb yang merupakan list barang KEINGINAN mereka. Saat menentukan kapannya itu, minta anak berpikir alasan berikut realitas saat ini, contoh; ketika anak melist bahwa sepeda ingin di belikan besok, maka aja mereka berpikir, dengan memberikan data, berapa harga sepeda, dengan harga segitu dan keadaan anak serta rumah memungkinkankah dibeli besok? apa manfaatnya jika sepeda di beli besok? apa bedanya sepeda di beli besok dengan tiga tahun lagi? dsb hingga hasil diskusi itu memang jelas, alasan barang-barang itu mau dibeli atau tidak, alasan kenapa harus membeli dan alasan kenapa tak perlu di beli, anak harus belajar tentang ini, hingga kelak ia akan mempunyai common sense atas pilihan pengeluaran keuangannya.
  • Membiasakan dalam pengasuhan keuangan kita dengan pertanyaan
    “Perlukah barangnya dibeli sekarang?”,
    “ apakah harganya ini akan murah ditempat lain?”,
    “Jika aku beli sekarang, apakah akan produktif?”, dsb
  • Jika anak terbiasa melihat kita memberikan effort dalam spending decision, maka anak akan mengikuti langkah kita, karena itu sebelum meminta anak bijak, alangkah baiknya dimulai dari orangtua yang bijak.

Ini adalah sebagian kecil aja maak ngajarin anak spending desicion, sebenarnya maak masih banyak lagi, lain kali ya maak innsya ALLAH kita bahas, mohon maaf maak kalo ada yang silaf. Terus pantengin tulisan saya ya mak, dan kita kobarkan semangat SADAR PENGASUHAN KEUANGAN ini. Silahkan mak copas dengan sumber (cantumkan nama saya ya mak), atawa mak enaknya mah share aja.

Yang mau diskusi dan pengen tau lebih ayo mak gabung di FESTRO sebuah komunitas emak yang sadar pengasuhan keuangan…..

Serie Pengasuhan keuangan Vol.3
by Indah Hendrasari

Leave a Reply

Close Menu