Emak Cap Pelit

“Dasar Emak Pelit”

Pengasuhan Keuangan vol.7
by Indah Hendrasari

Hehehe… rada nyegir ye mak, baca judul volume kita kali ini…
Memang rada – rada neh mak bahasan kita kali ini, mesti pake kepala dingin mak bacanya, kalo perlu mak siapin batu es deket emak 😁
Pelit itu identik banget di bagi ke emak, padahal pan kita ngerasanya hemat…
Lucunya yang ngatain kita pelit ga cuma orang lain, tapi anak kita, bahkan pasangan kita malah ikutan…😖
Yee die ga tau kita jungkir balik, ngatur ini semua biar semua stabil..
Tapi pernah ga mak terbentik dalam pikiran, apa beneran ya saya pelit?…
Nah mak, biar emak tau apakah emak pelit apa HEMAT, cek dulu mak, khawatirnya beneran masuk kategori PELIT, yang buat hidup kita sulit, masih ditambah hutang melilit, ujung – ujungnya pailit, kitapun akhirnya sakit 🤗 hehehehe….

1. Emak pelit ga tau bedanya butuh sama enggak
Yang diliat cuma harga, jika harga murah walau ga butuh-butuh amat tetep dibeli dengan alesan suatu saat juga butuh. Emak hemat beli barang berdasarkan kebutuhan yang tercatat, jadi ga bakal ada barang di luar catatan belanjaannya, sebab sebelum belanja udah ngelist duluan apa aja kebutuhan, sehingga ada waktu untuk nimbang – nimbang perlu apa enggak ya. Contohnya ni ya mak >>> Niat ke mart mau beli gula, emak pelit pantang liat barang diskon langsung deh beli, padahal makenya entah kapan tau, beda sama emak hemat, biarpun diskon, kalo ga butuh ga bakalan dia silap belinya.

Solusinya mak >>> Selalu bawa catatan belanjaan setiap kali mau keluar rumah, konsisten pada apa yang mau dibeli saja, agar ga tergoda beli barang yang ga ada dalam catatan.

2. Emak pelit hobinya minta-minta bukannya membeli
Emak hemat, beli seperlunya saja, secukup kebutuhan dan kemampuan membeli saat itu. Contohnya ni ya mak >>> saat belanja kepasar atawa abang sayur, Emak pelit minta nambahin lagi, misal saat beli jeruk, minta nambah bonus satu atau dua jeruk lagi, saat beli cabe minta tambahin lima atau enam buah cabe dsb, padahal kan ya mak, kalo mau minta mah sama ALLAH aja, ngapain minta – minta sama abang sayur, kalo emak hemat, sebutuh dan semampunya aja, jika cuma bisa beli cabe setengah kilo, ya udah cukupin segitu aja, ga perlu sampe ngerugiin orang lain.

Solusinya mak >>> Biasakan untuk punya value, tangan di atas lebih baik dari pada tangan di bawah, lalu pahami kemampuan kita.

Inget rumusnya, jika pengen ngegaya pastiin punya passive income, jika cuma baru punya active income jangan pernah spend melampaui 40%, kalau bisa spend kita cuma 25%

3. Emak pelit ga pernah nganggarin untuk infaq
Bagi Emak pelit, infak atawa beramal itu kalo musim puasa doang itupun kalo ada sisa dana, ga pernah menbudgetkan khusus perbulannya s/d 10 % dari penghasilannya atau dia akan beramal kalau ada maunya, misalnya neh, biar jualannya laris maka infak dulu, atau biar projectnya lancar maka infaq dulu, hingga infaq itu bukan menjadi kas rutin yang disisihkan perbulan, melainkan sesekali jika udah mepet saja…. #NYESEK
Emak hemat selalu menyisihkan s/d 10 % dari penghasilan mereka, maka emak hemat biasanya terkenal panjang tangan, suka berbagi dan memberi, bahkan mungkin sudah punya badan – badan amal penyalur nya.

Solusinya mak >>> Asah kemampuan spending decision mak, pastikan perjalanan uang kita ada pos – posnya, minimal ada 5 % mak pos untuk infaq, bagusnya seh mak 10 %, secara kita tau mak infaq itu bukan uang hilang, jadi jangan merasa rugi mak.

4. Emak pelit kalo belanja suka nawar sadis sama pedagang kecil, atau minta diskonan gede alias harga temen atawa harga saudara sama temennya atau kerabatnya. 
Karena merasa kenal, jadi merasa temen atawa saudara nya itu wajib menolongnya dengan memberikan harga sekecil mungkin, cuman masalahnya di saat yang sama , emak ini bisa dengan entengnya beli barang yang sama dengan harga mahal di mall atawa supermarket mewah. Emak hemat kalau beli barang jarang nawar, karena dia biasanya udah list duluan barang yang dibutuhkan, bahkan melist juga lokasi mana2 yang murah jualnya, nah kalo milih di warung tetangga ataupun sama saudara sendiri, ga pernah minta diskonan, kalo memang harganya lagi diskon dia manfaatin, kalo lagi ga diskon tapi dia butuh, ya tetep beli, karena punya prinsip, menolong orang itu adalah investasi.

Solusinya mak >>> Benerin mindset mak, yang namanya sedekah ga mesti dengan uang, membeli dagangan orang terdekat atau kenalan kita bisa masuk kategori ini mak, sebab kita membantu mereka untuk sukses, dan percaya mak itu bakal balik ke kita lagi mak. 

5. Emak pelit ga pernah punya buku catatan keuangan, pengeluaran ga pernah di hitung, kalo habis dia bingung.
Emak hemat pengeluaran direncanakan, setiap pengeluaran dicatat, di hitung secara detail, jadi tidak ada yang mubazir walaupun serupiah. Karena emak hemat sadar bahwa salah satu tupoksi emak adalah menjaga harta suami dan menganggap setiap rupiahnya adalah rezeqi dari ALLAH jadi ga boleh disia –siakan,

Solusinya mak >>> Pastikan cash flow keuangan keluarga tercatat mak,

Nah kalau yang LDR, biar keuangannya terdata mak, bisa dengan cara membuat wa yang terdiri dari emak dan suami, terus laporkan apa saja pengeluaran hari itu, habis itu emak rekap deh, jadi kedata kan mak….

6. Emak Pelit biasanya suka nunggu dan pasrah, mentalnya miskin banget, ga suka berjuang dulu.
Udah tau punya masalah dengan emosinya, tetapi ga mau terapi, lebih milih uangnya dihabiskan untuk yang lain daripada nyembuhin diri sendiri. Udah tau ga bisa ngerjain sendiri, bukannya berjuang cari partner yang tepat, dan sama – sama tolong menolong bersama, melainkan cuma bisa pasrah, dan suka buang sampah emosinya pada orang lain, 😏
berharap orang harus ngerti kalau dia adalah emak paling susah sedunia, jadi fahamilah kesusahannya, cuman ga mau mahami bahwa semua orang itu pasti punya juga kesusahan yang sama, bahkan mungkin bisa jadi lebih dari dirinya. Emak hemat dia udah tau kalau waktu dan umurnya terbatas, makanya ga suka nunggu, selalu mencari jalan agar hidupnya bermanfaat, alih –alih dia menangisi nasibnya, emak hemat memilih bergaul dengan orang positif, menemukan kekuatan dirinya serta berdaya ledak besar untuk manfaat banyak orang. Ciri khasnya emak hemat ini haus ilmu, makanya dalam pos emak hemat selalu ada dana 5 – 10 % untuk pengembangan dirinya, selalu bisa update, bisa ikut acara seminar2 keren atau minimal beli buku bagus, karena emak hemat tau ide adalah uang, idenya bisa dia jual atawa dia sumbangkan ke banyak orang. Contoh lainnya emak pelit adalah malas baca tapi kuat di komen, hehehehe. udah dijabarin tapi nanya muluk, yang ga enak dijawab malah lebih nyolot #eehh kok malah curhat.

Solusinya mak >>> Kenali inti masalah mak¸yakini bahwa kaya itu mentalitas mak

Jika mental emak miskin gimana bisa kaya mak, bisa hidup menderita terus mak, karena bukannya menghadapi hidup melainkan kufur nikmat terus…

7. Emak pelit itu transaksional banget, perhitungan ga ketulungan dari awal sampe akhir.
Emak hemat cuma perhitungan di awal saja, tetapi selanjutnya dia akan kooperatif. Contoh paling nyatanya mak; saat milih partner pendidikan anak nya, kan yang milih sekolah anak itu orang tuanya, terus emak pelit akan punya semboyan, aku udah bayar SPP maka semua hal yang berhubungan pendidikan anak mesti sekolah yang tanggung jawab, ada masalah sama anak itu salahnya sekolah, dipanggil ke sekolah buat cari solusi malah ngomel2 dan black campaign bilang sekolahnya ga becus, walaupun ujungnya ngaku juga karena ketiadaan mampuannya mengelola dirinya. Lha dia kata anak itu baju kotor n sekolahan itu laundry, jadi habis anak dikasih berharap balik dalam keadaan harum bersih n mewangi. Kalo emak hemat dia perhitungan di awal, saat memilihkan sekolah buat anak, akan cerewet banget, karena ingin memastikan kalau sekolah itu satu value dengan pendidikan di rumahnya, karena emak hemat tau bahwa pendidikan adalah tanggung jawab penuh orang tua, sekolah cuma partner yang di pilih untuk membantu SEBAGIAN saja tugas mendidik, nah jika di tengah jalan ada masalah, emak hemat akan kooperatif dan mencari solusi terbaik tanpa perlu black campaign Ciri khas emak pelit itu adalah BLAME, sedangkan ciri khas emak hemat itu adalah SOLUTIF

Solusinya mak >>> Punya tujuan pengasuhan mak, jadi semua kendali di tangan kita, kalaupun kita memilih berpartner maka kita akan tahu batas kita berkolaborasi mak, kita akan sungguh mencari partner yang pas bukan yang perfect, karena yang pas itulah yang kita butuhkan mak.

Hehehehe….. maaf ye mak kalo ada yang ngerasa jleb banget, maaf beribu maaf jika ada yang ngerasa kesindir, beneran deh mak ga maksud. Jadi diantara ciri – ciri diatas emak masuk kategori yang mana mak? semoga semua pada check list yang hemat ya mak. Ini penting banget mak, karena menyangkut value keuangan, jika ternyata kita terjangkit value keuangan yang salah, maka mak ga usah heran jika selalu ada masalah dengan keuangan, ga usah bingung kenapa kita apes mulu, hutang ga abis – abisnya, pusaran nasib keuangan kita bakal begitu terus mak.

Makasih mak, masih terus baca sampe habis, terus pantengin tulisan saya yang lainnya ya mak, buat yang copas silahkan aja mak, tapi cantumin nama saya ya mak, bagusnya lagi seh mak, kalo emak pada ngeshare….

**** Emaks yang mau baca serie lainnya, biar ga ketinggalan tulisan maupun videonya ataupun diskusinya bisa gabung di grup FESTRO (Forum Emak Setrong) sebuah forum diskusi untuk gerakan 

KELUARGA SADAR PENGASUHAN KEUANGAN

Serie Pengasuhan Keuangan Vol.7
by ; Indah Hendrasari
#FESTRO
#Kemandirianfinansial
#Pengasuhan_Keuangan

Leave a Reply

Close Menu